Sekali lagi ada patch keamanan mendesak yang dirilis untuk Windows, dan kali ini masalah yang mereka perbaiki adalah berpotensi bencana masalah dengan tumpukan enkripsi. Inilah sebabnya mengapa Anda harus menginstal pembaruan Windows secara otomatis.



Ada kemungkinan Anda langsung bertindak setiap kali Anda melihat pemberitahuan keamanan, tetapi banyak orang tidak. Dan, jika Anda melakukannya, apa gunanya menginstal pembaruan keamanan penting secara manual? Biarkan saja mereka menginstal sendiri.

Patch Harus Dipasang Sesegera Mungkin

Anda sering perlu menambal masalah keamanan sesegera mungkin untuk memperbaiki apa pun masalahnya. Setelah patch dirilis, lubang keamanan menjadi pengetahuan publik jika belum. Penyerang sekarang mengetahui masalahnya dan dapat bergegas untuk mulai mengeksploitasinya sesegera mungkin sebelum orang memperbarui. Penyerang tahu bahwa pengguna bisnis dan rumahan sering lambat untuk memperbarui, dan mereka dapat mendatangkan malapetaka sebelum orang melakukan patch.

Hanya memilih menginstal pembaruan secara manual dan menginstal pembaruan ketika Anda ingat untuk melakukannya tidak cukup baik. Anda ingin Pembaruan Windows menginstal pembaruan tersebut untuk Anda secara otomatis. Untuk perangkat lunak seperti browser web dan plug-in browser, Anda juga ingin membiarkan pembaruan otomatis diaktifkan — untungnya, itulah default hari ini. Jika Anda menonaktifkan pembaruan otomatis untuk Firefox, Flash, Adobe Reader, atau perangkat lunak penting lainnya, Anda harus mengaktifkannya kembali sekarang.

Ini Tidak Mengganggu Seperti yang Anda Pikirkan

Pembaruan otomatis mendapatkan reputasi buruk. Di Windows XP dan Windows Vista, komputer Anda mungkin secara otomatis menginstal pembaruan saat Anda bangun untuk rehat kopi dan telah mem-boot ulang sendiri saat Anda kembali. Anda bisa kehilangan semua pekerjaan Anda jika Anda tidak ada di sana untuk menghentikan hitungan mundur otomatis selama 10 menit. Hal ini menyebabkan banyak orang menonaktifkan pembaruan otomatis tersebut.

Iklan

Tapi Windows telah membaik sejak saat itu. Windows 7 dan 8 dikonfigurasi untuk menginstal pembaruan pada waktu yang lebih nyaman, sering kali saat Anda mem-boot ulang atau mematikan PC Anda jika memungkinkan. Pada Windows 8 dan 8.1, ada masa tenggang yang jauh lebih lama — Anda melihat pesan yang baru saja diperbarui, jadi Anda perlu mem-boot ulang pesan PC Anda, tetapi komputer Anda akan menunggu tiga hari penuh sebelum mem-boot ulang sendiri. Anda akan memiliki banyak waktu untuk memulai kembali dengan persyaratan Anda sendiri tanpa kehilangan pekerjaan Anda.

Itu benar: Anda tidak perlu mengklik tombol setiap empat jam untuk menunda reboot. Anda benar-benar dapat menggunakan komputer Anda tanpa diganggu! Andai saja Windows 8 dan 8.1 tidak memiliki begitu banyak masalah lain yang membuat orang berpegang teguh pada Windows 7.

ubah lokasi folder unduhan

Peretasan Registri Ini Mencegah Reboot Otomatis

TERKAIT: Cegah Pembaruan Windows dari Mem-boot Ulang Komputer Anda Secara Paksa

Jika Anda ingin menghindari reboot otomatis sepenuhnya, Anda bisa. Peretasan registri memungkinkan Anda untuk mencegah reboot otomatis ini terjadi . Anda kemudian dapat mengaktifkan pembaruan otomatis dan melanjutkan hidup Anda, aman dengan pengetahuan bahwa komputer Anda tidak akan secara otomatis reboot sendiri saat Anda melangkah pergi. Peretasan registri terbalik pengaturan yang dapat Anda ubah dalam kebijakan grup pada edisi Professional dan Enterprise Windows.

Masalah Besar Jarang Terjadi

Beberapa orang takut untuk menginstal pembaruan karena potensi masalah sistem, dari layar biru dan instalasi Windows yang rusak ke berbagai masalah lainnya. Dan, memang, Pembaruan Windows Microsoft tampaknya memiliki lebih banyak masalah dari biasanya belakangan ini.

Masalah seperti itu sangat jarang terjadi. Tahun ini, ada pembaruan untuk Windows 7 yang menyebabkan layar biru kematian pada beberapa PC. Selain itu, kami telah melihat beberapa pembaruan yang gagal tetapi tidak ada pembaruan yang menyebabkan layar biru seperti itu. Dalam beberapa kasus, pembaruan driver telah merusak beberapa driver. Di 2009, pembaruan antivirus McAfee membuat beberapa komputer tidak dapat di-boot, tetapi itu hanya memengaruhi komputer yang menjalankan antivirus tertentu — yang tidak selalu kami rekomendasikan.

TERKAIT: Apa yang Harus Dilakukan Saat Windows Tidak Bisa Boot

Tepatnya berapa banyak komputer yang terpengaruh oleh masalah ini? Kami tidak memiliki data bagus yang memberi tahu kami hal ini, tetapi persentase orang yang sangat kecil. Di sisi lain, ada jutaan dan jutaan komputer yang merupakan bagian dari botnet , seringkali karena mereka menolak untuk menginstal pembaruan keamanan dan akhirnya terinfeksi. Beberapa orang memiliki diperkirakan bahwa 500 juta komputer setiap tahun menjadi bagian dari botnet. Jauh, jauh lebih sedikit komputer yang mengalami masalah dengan pembaruan.

Iklan

Habiskan waktu kapan saja di Internet dan Anda akan menyadari bahwa malware adalah masalah yang jauh lebih besar daripada pembaruan Windows yang merusak komputer. Salah satunya sangat langka — dan bisa jadi diperbaiki dengan Pemulihan Sistem atau fitur pemulihan serupa jika itu pernah terjadi — sementara satu jauh lebih umum dan dapat mengakibatkan pencurian data penting Anda.

Pembaruan Opsional Adalah Opsional

Anda bebas mengabaikan pembaruan opsional untuk sementara waktu, jika Anda mau. Anda dapat memilih apa yang ingin Anda lakukan dengan pembaruan opsional di pengaturan Pembaruan Windows, dan Anda dapat meminta Windows hanya menginstal pembaruan keamanan penting. Anda kemudian dapat menginstal pembaruan opsional pada jadwal Anda sendiri. Jika Anda benar-benar khawatir, ini akan mengurangi jumlah potensi masalah pembaruan yang Anda alami sambil memastikan Anda mendapatkan pembaruan keamanan penting yang Anda butuhkan.

Untuk melakukan ini, kunjungi pengaturan Pembaruan Windows di Panel Kontrol dan hapus centang pada kotak Beri saya pembaruan yang disarankan dengan cara yang sama saya menerima pembaruan penting.


Bahkan jika Anda menganggap diri Anda seorang geek Windows tingkat lanjut yang tahu apa yang Anda lakukan, ini sangat penting jika Anda menyiapkan komputer orang lain. Mereka harus mendapatkan Pembaruan Windows secara otomatis sehingga mereka tidak mengabaikan pemberitahuan dan tidak pernah menginstal pembaruan.

Jika Anda langsung menginstal pembaruan setiap kali Anda melihatnya, secara teknis Anda tidak perlu melakukan ini. Tetapi, jika Anda langsung menginstal pembaruan, mengapa tidak menginstalnya secara otomatis? Jika alasannya adalah untuk menghindari reboot, Windows 8 lebih baik tentang ini dan semua versi Windows memungkinkan Anda untuk menghindari reboot yang mengganggu dengan satu peretasan registri. Windows juga akan memungkinkan Anda untuk menginstal pembaruan saat memulai ulang atau mematikan komputer Anda, jadi Windows menghargai waktu Anda lebih dari biasanya. Pembaruan otomatis sangat penting bagi pengguna Windows.

BACA BERIKUTNYA