Dengan lebih dari satu miliar pengguna dan miliaran jam video, fakta bahwa algoritme YouTube berhasil menayangkan apa yang ingin Anda tonton saat mengunjungi situs merupakan bukti rekayasa perangkat lunak. Jadi, bagaimana cara kerjanya?



Jawaban singkatnya: Tidak ada yang tahu detailnya—bahkan YouTube, sampai batas tertentu. Algoritme YouTube menggunakan pembelajaran mesin untuk menyarankan video, yang berarti tidak ada aturan tertentu yang dapat kami beri tahukan kepada Anda. Selain itu, Google tidak akan memberi tahu kami, karena itu akan menyebabkan orang mengeksploitasinya.

Apa yang Kami Ketahui

Saat Anda melatih model pembelajaran mesin, Anda memberikannya banyak masukan dan kemudian memberi peringkat pada keluaran yang disarankan berdasarkan seberapa benarnya.

Berikut adalah contoh yang sangat disederhanakan. Katakanlah Anda ingin melatih AI untuk membedakan antara gambar kucing dan anjing. Pada dasarnya, Anda akan memberi AI banyak gambar kucing dan anjing, membuatnya mulai memilih, dan kemudian menilainya dengan benar jika menjawab dengan benar. Semakin benar, semakin baik dalam memilih. Hasilnya adalah mesin yang dapat mengidentifikasi kucing dan anjing. Pelatihan ini menggunakan metrik yang hasilnya dinilai; dalam kasus kami, cat-o-meter, atau berapa persen gambar yang benar-benar kucing.

Metrik yang digunakan YouTube adalah waktu menonton —berapa lama pengguna bertahan di video. Ini masuk akal karena YouTube tidak ingin orang melompat-lompat mencari video untuk ditonton, karena itu lebih banyak pekerjaan di pihak mereka, dan lebih sedikit waktu yang dihabiskan untuk menonton.

Iklan

Ini jauh lebih bernuansa daripada berapa lama Anda menonton video. Algoritme memperhitungkan banyak faktor berbeda dan memberi peringkat yang sesuai: retensi pemirsa, tayangan hingga klik, keterlibatan pemirsa, dan beberapa faktor lain di balik layar yang tidak pernah kita lihat. YouTube kemudian menyesuaikan faktor-faktor ini dengan profil Anda sehingga dapat menyarankan video yang kemungkinan besar akan Anda klik.

Apa yang Harus Diambil Dari Ini

Jika Anda seorang calon YouTuber, dua hal utama yang harus dikerjakan adalah memaksimalkan durasi penayangan rata-rata Anda, dan memaksimalkan rasio klik-tayang Anda. Perhatikan piramida terbalik berikut.

YouTube menyarankan video Anda ke sekelompok orang, di layar beranda dan di tab yang disarankan. Di akun saya, saya memiliki hampir 750 ribu tayangan. Tampaknya cukup bagus, tetapi hanya sebagian kecil dari orang-orang yang mengklik video Anda. Fraksi ini disebut rasio klik-tayang Anda, dan diukur sebagai persen (Anda dapat melihat dalam contoh saya bahwa saya memiliki rasio klik-tayang 4,0%). Angka Tampilan menunjukkan jumlah sebenarnya orang yang mengklik.

Setelah seseorang mengklik video tersebut, YouTube kemudian mengukur jumlah waktu yang dihabiskan orang tersebut untuk menonton video tersebut.

Anda dapat melihat mengapa begitu banyak pembuat konten YouTube menggunakan judul dan gambar mini clickbait (untuk mendapatkan klik-tayang tersebut) dan video yang panjang dan berlarut-larut (untuk meningkatkan waktu retensi). Ini adalah dua sifat yang sangat menjengkelkan dari banyak pembuat YouTube, tapi hei, salahkan algoritmenya.

Studi kasus

Mari kita lihat dua saluran besar yang mengambil pendekatan berbeda untuk menangani algoritme. Yang pertama adalah Teknologi Primitif , saluran yang dijalankan oleh seorang pria yang pergi ke hutan belantara dan membangun sesuatu tanpa alat. Semua videonya sangat panjang tetapi mempertahankan tingkat keterlibatan yang baik sepanjang durasi itu—cukup pencapaian karena tidak ada narasi. Fakta ini berarti bahwa ia mungkin memiliki durasi tampilan rata-rata yang sangat tinggi, yang bagus di mata algoritme.

Iklan

Karena dia hanya membuat satu video dalam sebulan, mengejutkan bahwa dia memiliki lebih dari 8 juta pelanggan. Ini mungkin karena jeda waktu yang lama antar video menciptakan perasaan sesuatu yang baru saat video berikutnya dirilis. Video-videonya ikonik, dan setiap kali muncul di feed saya, saya hampir selalu mengkliknya. Saya menduga orang lain merasakan hal yang sama, jadi dia mungkin juga memiliki rasio klik-tayang yang tinggi juga.

Saluran kedua mengambil pendekatan yang sedikit lebih buruk. Trolling BCC , saluran Fortnite Funny Moments, mengambil klip dari pita populer dan mengeditnya menjadi video harian. Pada tahun lalu, mereka telah menguasai algoritme dan meraih hingga 7,3 juta pelanggan. Untuk memaksimalkan waktu tonton, mereka menempatkan klip judul video di suatu tempat di tengah video, memaksa orang untuk menontonnya sebentar sebelum datang ke klip yang mereka klik, pada dasarnya membuat mereka terpikat pada video tersebut. Karena itu, waktu tonton mereka lebih tinggi.

Mereka juga sangat baik pada gambar mini dan judul clickbait, menempatkan *BARU* di semua huruf kapital di banyak video, dan selalu dengan gambar mini berwarna-warni yang biasanya dibuat khusus, dan seringkali sangat menyesatkan. Tapi, itu bukan clickbait yang jelas; video memang sesuai dengan judulnya, tetapi itu hanya cukup clickbait untuk membuat orang mengklik.

Ini adalah hal utama yang harus diambil dari BCC: jika Anda ingin mengklik gambar mini Anda, lakukan dengan halus. Menempatkan kebohongan langsung pada judul akan sering membuat orang marah dan mungkin memiliki efek sebaliknya yang Anda inginkan.

Bagaimanapun, Anda harus menemukan apa yang cocok untuk Anda, dan menggunakannya untuk keuntungan Anda. Ingatlah waktu tonton dan rasio klik-tayang di masa mendatang, tetapi tetap berpegang pada format Anda, dan jangan biarkan algoritme mendikte konten Anda.

BACA BERIKUTNYA