Chrome OS didasarkan pada Linux desktop, jadi perangkat keras Chromebook pasti akan bekerja dengan baik dengan Linux. Chromebook dapat membuat laptop Linux yang solid dan murah.



Jika Anda berencana menggunakan Chromebook untuk Linux, Anda tidak boleh hanya mengambil Chromebook apa pun. Dari ARM vs. perangkat keras Intel hingga ruang penyimpanan, ada beberapa hal yang perlu Anda ingat.

Kompatibilitas Perangkat Lunak ARM vs. x86

TERKAIT: ARM vs. Intel: Apa Artinya untuk Windows, Chromebook, dan Kompatibilitas Perangkat Lunak Android

Beberapa Chromebook paling populer, termasuk Chromebook HP 11 dan Chromebook Samsung Series 3, bukanlah mesin Linux desktop yang ideal. Mereka punya CPU ARM di dalamnya, bukan chip Intel .

Ini penting untuk beberapa alasan. Untuk satu hal, Chromebook berbasis Intel akan dapat menggunakan versi khas distribusi Linux, sementara perangkat ARM harus menggunakan port ARM. Tidak semua distribusi Linux menawarkan port ARM, dan port ARM kemungkinan besar tidak didukung dengan baik. Mereka juga memiliki lebih sedikit perangkat lunak yang tersedia untuk mereka.

Iklan

Ini sangat penting jika menyangkut perangkat lunak sumber tertutup. Misalnya, aplikasi berikut dapat digunakan pada Chromebook Intel, tetapi tidak pada Chromebook berbasis ARM:

  • Steam untuk Linux dan ratusan game Linux-nya
  • Minecraft dan perangkat lunak Java lainnya
  • Skype
  • Dropbox
  • Anggur untuk menjalankan aplikasi Windows
  • Pengaya peramban Flash Adobe (Anda dapat menjalankan Flash di lingkungan Chrome OS, tetapi pengaya peramban Flash untuk Linux hanya mendukung sistem Intel, bukan sistem ARM.)

Sebagian besar perangkat lunak sumber tertutup lainnya hanya akan mendukung sistem Linux berbasis Intel juga. Jika Anda menginginkan pengalaman desktop Linux yang lengkap, Anda akan menginginkan Chromebook berbasis Intel.

pertunjukan gratis di amazon prime

Ruang penyimpanan

TERKAIT: Hidup Dengan Chromebook: Bisakah Anda Bertahan Hidup Hanya dengan Browser Chrome?

Chromebook hadir dengan ruang penyimpanan lokal yang sangat kecil, seringkali solid-state drive 16 GB yang cukup kecil. Visi Google adalah Anda memiliki sistem operasi lokal kecil — itu Chrome OS — dan yang lainnya akan disimpan di cloud. Tentu saja, jika Anda ingin menggunakan sistem Linux desktop biasa, Anda mungkin menginginkan lebih banyak ruang penyimpanan untuk aplikasi dan file pribadi Anda.

Ingatlah hal ini saat mengambil Chromebook. Anda mungkin ingin mendapatkan Chromebook dengan SSD 32 GB atau bahkan hard drive mekanis yang jauh lebih besar, jika Anda dapat menemukannya. Hard drive mekanis akan lebih lambat daripada SSD, itulah sebabnya mereka dihapus secara bertahap.

Anda juga dapat menambahkan kartu SD atau drive USB ke Chromebook untuk mendapatkan lebih banyak ruang, tetapi kartu SD dan drive USB lebih lambat — keduanya bagus untuk media, tetapi tidak ideal untuk aplikasi dan hal lain yang mungkin Anda inginkan di hard drive lokal Anda.

Cara Menginstal Linux

TERKAIT: Cara Menginstal Ubuntu Linux di Chromebook Anda dengan Crouton

Kamu bisa instal Linux desktop di Chromebook dalam satu dari dua cara. Crouton memungkinkan Anda menginstal Linux desktop berdampingan dengan sistem Chrome OS Anda. Anda dapat beralih antara desktop Chrome OS dan antarmuka Linux tradisional Anda dengan menekan tombol, praktis menggunakan keduanya secara bersamaan. Ini juga memiliki manfaat menggunakan driver perangkat keras yang sama yang disertakan dengan Chromebook Anda untuk sistem Linux, jadi semuanya akan berfungsi dengan baik.

Anda juga dapat mengaturnya desktop Linux dalam sistem dual-boot, menginstal sistem Linux tradisional ke kartu SD atau drive USB dan mem-boot darinya. Menginstal Linux bersama Chrome OS adalah pilihan yang paling nyaman bagi kebanyakan orang, tetapi Linux desktop yang sangat tidak peduli dengan Chrome OS mungkin lebih memilih sistem dual-boot.

Beberapa Perangkat Lunak Berjalan di Chrome OS, Tapi Bukan Linux

TERKAIT: Cara Menonton Netflix Di Ubuntu dengan Aplikasi Desktop Netflix

cara menyimpan gambar sorotan

Meskipun Chrome OS berbasis Linux, Chrome OS memiliki beberapa fitur yang tidak dapat Anda gunakan di Linux desktop. Misalnya, Anda tidak bisa tonton Netflix di Linux tanpa peretasan kotor, sementara Netflix sepenuhnya didukung di Chrome OS. Peretasan kotor menggunakan Wine untuk menjalankan Silverlight versi Windows, sehingga hanya akan berfungsi di Chromebook berbasis Intel.

Iklan

Google masih belum menyediakan klien Google Drive resmi untuk Linux, hampir dua tahun setelah mereka pertama kali mengatakan sedang mengerjakannya. 100 GB ruang Google Drive gratis yang Anda dapatkan dengan Chromebook akan lebih sulit digunakan di Linux. Anda masih dapat mengakses Google Drive melalui browser web, memasang klien Google Drive pihak ketiga , atau cukup menggunakan Google Drive di lingkungan Chrome OS.

Dropbox memang menawarkan klien Linux resmi, jadi Anda mungkin ingin menggunakannya atau yang lain alternatif untuk Google Drive untuk kebutuhan penyimpanan cloud Anda.


Ingatlah bahwa Chromebook akan memiliki CPU yang lebih lambat, berdaya rendah, dan perangkat keras grafis terintegrasi kelas bawah. Mereka dirancang agar murah dan dioptimalkan untuk masa pakai baterai yang lama. Jangan menghabiskan beberapa ratus dolar di Chromebook dengan mengharapkannya menjalankan beberapa mesin virtual sekaligus atau menjadi laptop gaming Linux yang cepat. Chromebook adalah laptop ringan yang berfokus pada web, dan mereka akan membuat laptop Linux yang ringan.

Kredit Gambar: Kevin Jarret di Flickr

BACA BERIKUTNYA